perempuan=MASAK vs lelaki=IMAM

12/11/2010 04:12:00 AM 0 Comments »
sumber

Kalau perempuan tidak boleh memasak, dikutuk dan disuruh belajar. Kalau lelaki tak boleh jadi imam kita kata okay saja.

Jangan diperbesarkan nanti mereka terasa hati.

"Apalah perempuan, tak pandai masak siapa nak kahwin dengan awak!" Begitulah kata rakan sejawat lelaki pada seorang anak dara, juga rakan sejawat kami.

Maka jawaplah si gadis ayu itu yang dia tidak sempat belajar memasak sebab dari kecil tidak digalakkan keluarga sebaliknya di suruh menumpukan perhatian pada pelajaran saja.

Setelah tinggal di asrama, peluang pulang ke rumah terhad dan tidak sempat turun ke dapur membantu ibunya.

''Habis sekarang kenapa tidak belajar?" Tanya sang lelaki lagi dengan penuh semangat.

''Sedang belajarlah ni tetapi selain sibuk dengan kerjaya saya juga sibuk belajar agama, jadi belajar memasak tetap tidak diutamakan!" Begitu jawab si gadis yang membuatkan lelaki tadi menggeleng-geleng kepala.

Baginya tidak sempurna seorang wanita jika tidak tahu memasak. Wanita sepatutnya buat begitu juga.

Syarat utama menjadi suami mesti boleh menjadi imam.

Walau ada yang kata, jika itu syaratnya bermakna makin ramai wanita yang hidup bujang seumur hidup.

Lelaki meletakkan kebolehan wanita di dapur sebagai perkara utama dan ungkapan hendak memikat suami, perlu pikat seleranya sering diguna pakai.

Tidak kiralah jika wanita itu berpelajaran atau berjawatan tinggi dan penyumbang utama kewangan dalam rumahtangganya.

Sekarang bukan asing lagi gaji isteri lebih tinggi daripada suami.

Namun kedudukan suami sebagai raja tidak pernah dilupa walau dia tidak mengambil inisiatif mempelajari ilmu menjadi imam.

Ilmu bermain video game di komputer mereka rasa lebih perlu.

Kalau tidak tahu memasak disuruh belajar dan sesudah belajar perlu handal.

Jika handal bukan setakat masak untuk keluarga sendiri, kalau boleh perlu boleh memasak untuk tiga pasukan bola. Begitulah standard yang telah ditetapkan.

Bolehkah kita meletakkan undang-undang itu kepada lelaki juga? Kalau tidak pandai jadi imam, belajarlah.

Mula-mula jadi imam kepada keluarga sendiri, sudah terror boleh mengimam satu taman perumahan juga.

"Sibuk suruh kita handal memasak, mereka tu bolehkah jadi imam?" Dengus teman wanita yang lain.

Betul juga ya? Berapa kerat lelaki yang menjadikan sembahyang jemaah di rumah bersama anak isteri sebagai agenda utama, selain keperluan memenuhi pelbagai seleranya?

Maka bertanyalah wanita kini kepada beberapa lelaki tentang kebolehan yang satu ini.

Ternyata ramai yang menjawab tidak confident menjadi imam sebab takut bacaan al-Fatihah tidak sempurna, salah tajwid atau pun dia merasakan isterinya lebih handal.

Ada yang kata lebih elok dia dan isteri sembahyang sendiri-sendiri.

Ada juga menjawab, rasa kelakar pula apabila dirinya yang rugged menjadi imam.

Isu ini sepatutnya kita beratkan sepertimana masyarakat memberatkan wanita perlu pandai memasak jika mahu bersuami.

Lelaki juga harus boleh menjadi imam supaya kewibawaan mereka sebagai ketua keluarga tidak goyah atau menjadi mangsa 'queen control'.

Kalau tidak pandai, belajarlah sekarang. Jika wanita disuruh belajar, apa salahnya lelaki!


tak rimas ke??

11/26/2010 02:50:00 PM 0 Comments »
sumber


Padai suatu petang....berhampiran surau Fakulti Perakaunan, UUM.

Seusai solat, saya mengambil tempat di sisi seorang perempuan melayu yang tidak bertudung. Sambil saya membetul-betulkan lipatan tudung, perempuan di sebelah saya menegur.

" Awak, boleh saya tanya?"

"Hmm, iya..boleh" Jawab saya sambil tersenyum.

"Kenapa awak pakai tudung besar-besar ya..tak rimas ke?" Dia bertanya.

Saya terdiam. Tak menyangka, itu soalannya.

"Tapi kenapa ya?"

"Tak ada apa-apa..saja nak tahu, sebelum ni tertanya-tanya sendiri je" Dia menjawab. Kelihatan dia benar-benar ingin tahu.

Saya tersenyum. Fikiran ligat berputar mencari jawapan yang sesuai. Lama merenung jauh, akhirnya tercerna satu idea.

" Hmm...sebelum saya jawab soalan tu, saya nak tanya awak dulu,boleh?"

Dia mengangguk

"Kenapa ya kalau kita naik kereta digalakkan pakai seat-belt ya? " Saya bertanya dia kembali tanpa menjawab dulu persoalannya.

"erm.." Dia berfikir smbil tangannya memegang dagu mencari jawapan.

" Sebab nak selamat la. kalau apa-apa berlaku, atleast kecederaan tu tak la teruk" dia menjawab ringkas.

"Ok, tapi itu kalau berlaku kemalangan kan. Macam mana pula kalau orang yang pandai dan cekap dalam memandu. Perlu ke dia pakai seat-belt ? Saya bertanya lagi untuk menduga.

"Eh, kenalah pakai jugak. Even dia dah cekap memandu like Michael Schumache, kenalah pakai jugak sebab kemalangan tu tak mengira siapa..kan? Satu lagi, kadang kemalangan tu bukan sebab kita pun, tapi ada kes kemalangan sebab pemandu lain yang tak berhati-hati akhirnya kita yang menjaga ni pun menjadi mangsa, kan?" Dia bertanya kembali.

"So, apa kaitannya kesalahan pemandu lain dengan selt-belt pulak" Saya terus bertanya.

" Yelah, nak menunjukkan bahawa selt belt tu sangat penting sekarang, sebab pemandu-pemandu jalan raya bukannya semua berhemah. Jadi untuk keselamatan, pakai seat-belt. Kalau dilanggar sekalipun kita tak la cedera teruk atau tercampak keluar"

"Tak rimas ke? kadang orang-orang tak selesa pakai seat-belt, katanya rimas"

"Alaa, nak selamat kenalah tahan sikit, kan..soal keselamatan, kena jaga"

Saya tersenyum mendengar penerangannya. Hampir sampai pada tujuan persoalan.

"Hmm, itulah jawapan saya pada persoalan awak tadi. Kenapa saya bertudung besar."

Dia terus memandang saya dengan dahinya yang berkerut.

"Ok, lets me explain ya. Persoalan kenapa saya pakai tudung yang besar-besar sama sahaja dengan jawapan awak tadi tentang kenapa kita pakai seatbelt bila memandu. Tujuannya sama. iaitu keselamatan" Saya menjawab mengikut jawapannya pada persoalan tadi. dan dia semakin merenung saya sambil berfikir.

"Tapi kalau tak pakai seat-belt, tak apa-apa kan? Tak berdosa, kan? Asalkan kita yakin kita mampu memandu dengan baik.Tapi yakin ke kita bila kita memandu tanpa memakai seat-belt walaupun memandu dengan baik dan berhemah, kita akan selamat?"

Dia menggeleng kepala tanpa suara.

" Hmm, thats why saya cuba menjaga keselamatan hidup saya dengan tudung yang besar. Sebab saya tak tahu apa bencana yang sedang menanti. Semuanya untuk tujuan keselamatan ditambah pula dengan galakan agama yang suruh kita menjaga pemakaian yang lebih selamat'. Iya, tudung kecil atau tudung biasa tak mengapa, asalkan mampu menjaga diri sebab dunia sekarang, tau-tau je la kan, banyak godaanya. Kadangkala hanya kita yang berhemah di jalan, tetiba sedar-sedar kita kena langgar, nasib baik pakai seat-belt...hehehe".Saya tergelak kecil. Berharap agar mengundang bibit mesra dengannya.

" Dan satu lagi, kereta sekarang macam-macam gaya dan jenama, kan? Orang ramai tergilakan kereta-kereta canggih sehingga lupa nak menjaga keselamatan. Ramai je yang berkereta canggih tapi akhirnya tercampak keluar dari keretanya sendiri apabila berlaku kemalangan yang tidak diigini. Macam tu jugak tudung, sekarang ni macam-macam fesyen, tapi masih lagi tak ikut syariat. Ketat sana, singkat sini. Bukankah itu membahayakan hidup? " Saya tersenyum. Sedaya upaya membuatkan dia terus berfikir.

"Tudung besar yang saya pakai ini bukan untuk mintak penghormatan daripada sesiapa pun. Tapi tak lari dari tujuan keselamatan. Selamat untuk diri sendiri, selamat untuk orang lain dan juga yang penting, saya nak cuba penuhi galakkan agama supaya menjaga diri melalui pemakaian."

"So, persoalan rimas atau tak, dah terjawab tadi..kan?" Saya bertanya kembali. Dia memandang bebola mata saya mencari pengertian.

"Tak rimas ke pakai tudung besar-besar?. Hmm, hanya yang pakai sahaja yang tahu. Kadang tu rimas jugak la, lebih-lebih lagi musim panas. Tapi tahan sikitla, sebab prinsip kita untuk jaga keselamatan. Sebab itu, pemandu yang paling berhemah adalah pemandu yang sentiasa menjaga keselamatannya..betul tak? Saya terus bertanya. Dan dia mengangguk.

"So, faham tak kaitan antara tudung besar dengan seat-belt?" Saya bertanya dengan lembut, memancing kefahamannya..

Dia mengangguk...

"Maaf, saya pergi dulu ya..kelas saya dah nak start" Saya bangun dari kerusi dan mohon mengundur diri.

" Iya" Jawabnya ringkas, masih lagi seolah-olah memikirkan sesuatu.

Saya berjalan meninggalkan dia menuju ke kelas sambil brmonolog sendirian.

'Hmm, ada kaitan jugak ya seat-belt dengan tudung besar ni..sebelum ni tak pernah terfikir' Tersenyum saya..moga hari ini sedikit ilmu itu mampu meluaskan selautan kebaikan...dan membukakan jalan buat mereka yang mencari jalan.. ameen.

dan saya..terus berjalan, sambil membetulkan 'seat-belt' saya yang asyik terasa longgar sahaja pin'nya...kena pakai betul-betul nanti tak selamat...hehe...

.:: wanita seperti sepohon kurma ::.

11/16/2010 09:17:00 AM 0 Comments »

Kepadamu Wanita..Agar Dikau Bahagia..

Perkongsian sesama muslimah.

Kepada setiap muslimah yang rela Allah swt sebagai Rabbnya, Islam sebagai agamanya dan Muhammad sebagai Rasulnya.

Kepada setiap pendidik yang berjihad di jalan Allah dengan untaian kalimahnya, menjaga norma-normanya dan menyucikan jiwanya.

Kepada wanita yang bimbang dan bersedih, berbahagialah dengan dekatnya kemudahan, datangnya pertolongan Allah swt serta janji pahala yang besar dan terhapus segala dosa.

Tidak ada kecantikan bagi seorang wanita, tiada pula keindahan, harga diri dan kedudukan kecuali beriman kepada Allah swt. Apabila dirinya tegak di atas jalan ini, maka dia lah wanita yang mendapat petunjuk, diterima amalnya dan menjadi wanita pilihan disisi Rabb-Nya.

Namun, jika dia melepaskan jalan kebenaran tersebut, kafir terhadap Tuhannya, mengingkari agamanya dan melepaskan tuntutan-Nya, maka dia lah cermin kepada wanita yang murahan, hina dan terbuang.

Pada saat itulah sinar kecantikan seorang wanita mula menghilang, walau berkalung gugusan bintang di langit, meskipun bermahkota bintang gemini dan matahari terbit di keningnya.

Wahai wanita muslimah yang jujur, wahai wanita mu'minah yang selalu kembali kepada Allah.


Jadikanlah dirimu itu seperti sepohon kurma. Jauh dari keburukan, menjulang tinggi menghindar dari sifat mengangau. Dilempar dengan batu dia menjatuhkan buahnya, tetap hijau pada musim panas mahupun dingin dan memberikan manfaat kepada sekalian manusia.

Jadilah engkau orang yang menjauhi perkara-perkara yang rendah, keperibadianmu terjaga dari segala pola hidup yang menipu rasa malu. Ucapanmu adalah zikir, pandanganmu melahirkan ibrah (pengajaran), diammu adalah berfikir. Saat itulah engkau mendapatkan ketenangan dan akan diterima oleh penduduk bumi. Tercurah segala pujian yang baik-baik, doa yang jujur dari semua makhluk, dan Allah swt akan menjauhkanmu dari awan kesempitan, bayang-bayang ketakutan, dan gumpalan kekeruhan.

Tidurlah berbantalkan curahan doa orang-orang mu'min, lalu bangunlah untuk meraih pujian yang ditujukan kepadamu. Saat itulah engkau mula menyedari bahawa kebahagiaan bukan terdapat pada simpanan harta, kad kredit dan kereta, rumah yang bagaikan istana, mahupun pada kasih nya seorang manusia, namun pada ketaatan terhadap Zat Yang Maha Terpuji. Kedamaian hidup bukan pada hiasan keduniaan, bukan pula mengabdi kepada hamba, namun kepada kepatuhan terhadap Zat Yang Maha Mulia.

Pesanku, jadilah seorang wanita yang bermaruah, yang punya kedudukan tinggi di sisi Tuhannya. Di mana namanya sentiasa disebut-sebut dalam kalangan para malaikat, dan yang berjaya memperoleh cinta yang Teragung, iaitu cintanya Ya Rabb lantas menjadi wanita yang paling bahagia di dunia.

Info

SEL, 16 NOV 2010 16:48 | DR. AIDH AL-QARNI | EDITOR: ARISHA27

iluvislam.com


Tidakkah kita teruja???

11/15/2010 06:26:00 AM 0 Comments »

SUMBER

Janji Allah kepada hamba-hambaNYA yang bergerak dan meneruskan usaha DAKWAH di atas jalan NYA..


1. Predikat sebaik-baik ummat (khairu ummah)

“Kamu sekalian adalah sebaik-baik ummat (khairu ummah) yang diturunkan kepada manusia, menyeru kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar dan beriman kepada Allah”

(Ali Imran 110)


2. Menjadi kelompok yang beruntung

“Hendaklah ada sekelompok diantara kamu yang mengajak kepada Islam (al-khair), menyeru kepada yang ma’ruf dan menjegah dari yang mungkar. Itulah orang-orang yang beruntung”

(Ali Imran 104)


3. Pahala yang terus mengalir

“Jika manusia mati, putuslah amalnya kecuali tiga macam: sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakan kedua orang tuanya” (HR. Muslim)

“Man sanna fi al-Islami sunnatan hasanatan falahu ajruha wa ajru man ‘amila biha ba’dahu min ghayri an yanqusha min ujurihim syai’un, wa man sanna fi al-Islami sunnatan syayyi’atan kana ‘layhi wizruha wa wizru man ‘amila biha min ba’dihi min ghayri an yanqusha min awzarihim syai’un “-

Barang siapa membuat (menganjurkan dan mengamalkan) kebaikan dalam Islam maka ia akan mendapat pahala serta tambahan pahala dari orang yang mengikuti (ajarannya itu) tanpa sedikitpun mengurangi ganjaran orang itu. Dan barang siapa membuat (menganjurkan dan mengamalkan) keburukan, maka ia akan mendapat dosa serta tambahan dosa dari orang yang mengikuti (ajaran itu) tanpa sedikitpun mengurangi dosa orang itu.”(HR. Muslim)


4. Allah berjanji akan mengampuni semua dosa, memberikan surga, pertolongan dan kemenangan yang dekat, sebagaimana tersebut dalam surah Ash Shaff 10 - 13

“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?(yaitu) kamu beriman kepada Alah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya.”

“Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam surga ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar. Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman”

masih ada waktu..~

11/14/2010 06:54:00 PM 0 Comments »
Pengalaman demi pengalaman ku lalui.. masih bergelar pendidik.. berubah angin ke tempat menunaikan amanah yang baru.. :) dalam setahun setengah berada di Malaysia, 3 tempat sudah ku bekerja.. SMK Mambau, SMK Datuk Hj Abdul Samad dan kini di Kolej Uniti..

Mengajar di tempat baru memerlukan semangat yang baru.. corak mendidik yang agak berbeza dari sebelumnya.. dulu mendidik yang berumur lingkungan 13 - 17 tahun, malah kini mendidik yang berumur 18 tahun dan ke atas.. Cabaran menjadi daie bukan mudah.. banyak yang perlu dipelajari dan lebih banyak yang perlu di ambil peduli

Tidak sekadar method dan pendekatan yang digunakan berbeza.. malah, masalah yang wujud juga amat berbeza berbanding dulu.. berhadapan yang mereka yang agak matang dalam kehidupan dan ada juga yang lebih makan garam dari saya kadang-kadang memakan diri sendiri juga.. kadang kala juga permasalahan yang berlaku menegur diri sendiri yang masih lemah dan jahil ini..

Mendekati mad'u bukan perkara mudah sekiranya tiada rasa cinta dan sayang antara da'i dan mad'u.. teori nya hari ini, bila orang yang sudah jatuh cinta pada seseorang mudah untuk mengikutinya, tidak kira sama ada perkara itu baik atau buruk.. maka, boleh kita jadikan kecintaan dan kasih sayang yang wujud di antara da'i dan mad'u itu sebagai wasilah untuk kita mengajak kearah kebaikan sekali gus orang yang sayang dan cinta pada kita akan ikut apa yang kita lakukan..

Kata Imam Hasan Al-Banna :
"Senjata Dakwah Kita Ialah Perasaan Cinta"

Jangan mudah mentafsir apa yang saya katakan di atas.. rasa cinta dan kasih sayang itu perlulah dibentuk dalam suasana yang diredhai Allah.. Bukan perasaan cinta di antara lelaki dan perempuan yang saya perkatakan.. malah ia lebih kepada yang sama jantina.. atau bahasa mudahnya lelaki sama lelaki, perempuan sama perempuan.. =)

********************************************************

Firman Allah Taala:
Maksudnya: "Serulah ke jalan Tuhanmu ( Wahai Muhamad) dengan hikmah kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik dan berbahasalah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik. Sesungguhnya tuhanmu dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat petunjuk."
( Surah Al-Nahl : 125 )

Ayat ini menerangkan tiga 'method' (cara) berdakwah ke jalan Allah, Iaitu:-
  • Hikmah
  • Nasihat yang baik
  • Perbincangan dengan cara yang lebih baik

Pengertian Hikmah

"ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ"

a) Dari segi bahasa, ada 9 pengertian
  • Keadilan
  • Tahan marah
  • Kenabian
  • Sesuatu yang tidak memperlihatkan kejahilan
  • Tiap-tiap perkataan yang bertepatan dengan yang hak (kebenaran)
  • Meletakkan sesuatu pada tempatnya
  • Perkataan yang betul dan tepat
  • Sesuatu yang menegah berlakunya kerosakan
  • Mengetahui sebaik-baik perkara yang sebaik-baik ilmu.
b) Menurut Ahli Tafsir
  • Al-Quraan ini mengikut tafsir Al-Syeikh Al-Tabarasri dalam tafsir al-bayan.
  • Perkataan yang betul dan tepat; iaitu dalil yang menerangkan kebenaran dan menghilangkan keraguan iaitu pendapat al-zamaksyari dalam kitab tafsirnya al-kasyaf.

Method Hikmah

Berdasarkan keterangan di atas, ' Method hikmah dalam berdakwah ' dapat dibahagikan kepada tiga bahagian iaitu:-
a) Hikmah yang berhubung dengan sifat-sifat pendakwah seperti:
  • Kenabian (sifat yang khusus kepada Nabi-nabi/Rasul-rasul).
  • Keadilan
  • Meletakkan sesuatu pada tempatnya.
  • Tahan marah
  • Sesuatu yang tidak memperlihatkan kejahilan, iaitu ilmu pengatahuan dan pengalaman yang luas.
  • Pengetahuan yang sebaik-baiknya, sebenarnya, seorang pendakwah hendaklah menghayati sifat-sifat nabi
b) Hikmah berhubung dengan isi kandungan dakwah iaitu:-
  • Al-Quraan
  • Setiap perkataan yang bertepatan dengan yang haq (kebenaran)
  • Dalil -dalil yang tepat yang menerangkan kebenaran dan menghilangkan keraguan
c) Hikmah yang berhubung dengan alat dan strategi dakwah, iaitu:-
  • Sesuatu yang dapat menegah berlakunya kerosakan
  • Sesuatu yang dikaitkan betul-betul pada tempatnya.

Al-Mauizah Al-Hasanah ( Nasihat yang baik )

Nasihat yang baik itu ialah:
  • Nasihat yang menghindar manusia dari keburukan dengan cara menimbulkan kegemaran dan perangsang untuk meninggalkannya dan menanam rasa tidak mahu melakukannya. Cara ini dapat melembutkan hati manusia yang akan membawa kepada rasa khusyu'.
  • Nasihat yang dirasai oleh para pendengar bahawa nasihat itu untuk kebaikan mereka.
Setengah ahli tafsir berkata nasihat ialah:-
  • Nasihat yang disampaikan dengan lemah lembut.
  • Meresap dalam hati yang halus dan mendalam
  • Menusuk kedalam jiwa yang lembut
  • Menimbulkan kesedaran dalam diri manusia
  • Dengan penuh kasih sayang
Berbincang dengan cara yang terbaik

Perbincangan yang diadakan adalah untuk menimbulkan kesedaran tanpa dirasai menyerang akidah. Dalam perbincangan hendaklah diusaha supaya peserta perbincangan merasai sama-sama bertanggungjawab menuju kepada kebenaran. Begitu juga hendaklah menghormati fikiran dan peribadi peserta yang lain. Perbincangan hendaklah dilaksanakan dalam keadaan tenang. Sifat sombong dan menjaga imej diri sendiri hendaklah dihindarkan semasa perbincangan . Begitu juga hendaklah diusahkan supaya peserta tidak merasai diri mereka ditekan.


*******************************************************


"Aslih nafsak wad'u ghairak"
telah berkata Allayarham Syeikh Mustapha Masyur yang bermaksud:
"Perbaiki diri kamu sambil ajaklah orang lain"

Bukan senang untuk jadikan diri istiqamah dalam bidang dakwah ini.. melainkan kita perlu ingat-mengingati antara satu sama lain.. syaitan sentiasa bersedia untuk menghancurkan manusia.. pantang alpa, pasti ada padahnya..

Tidak boleh dinafikan, terkadang hasutan syaitan hidup dalam diri.. rasa diri futur dan lemah.. namun, jangan sesekali biarkan diri terus dalam kebelengguan yang merimaskan.. yang mana, nampak maksiat dan kemungkaran di depan mata, tetapi, masih membiarkan.. dan tanpa rasa bersalah hal itu berlaku.. walhal, itu yang selama ini kita mahu jauhkan dari diri kita.. kenapa perlu biarkan orang lain melakukan begitu saja.. sama-sama hidup di dunia hanya ingin mencari REDHA ALLAH..

Introspeksi itu perlu untuk meneruskan dakwah agar lebih licin dan berkesan.. bukan mudah untuk jadi mudah dan bukan susah untuk jadi susah.. agar setiap langkah hidup di dunia ini semata-mata mencari Rahmat , Cinta dan Redha Allah..

"Senyum Dai'e Menuju Mad'u"

"Saat KEKALAHAN itu bermula apabila kamu berasa lemah dalam perjuangan, dan saat KEMENANGAN itu bermula apabila kamu melawan kelemahan itu."

kaf . ba . ra . kaf . alif . ta . nun ~

9/03/2010 07:16:00 AM 0 Comments »

Marilah bersama kita renungkan kata-kata ini.. Semoga segala perlakuan kita semua akan sentiasa diberkati dan dirahmati oleh Allah SWT pada setiap masa dan ketika..

* Di dalam hidup manusia, yang penting ialah BERKAT.

* Bila hidup kita berkat, diri ini akan selamat.

* Apabila diri selamat, rumahtangga jadi sepakat.

* Apabila rumahtangga jadi sepakat, masyarakat jadi muafakat.

* Apabila masyarakat jadi muafakat, negara kita menjadi kuat.

* Apabila negara menjadi kuat, negara luar jadi hormat.

* Apabila negara luar jadi hormat, permusuhan pun tersekat.

* Apabila permusuhan tersekat, pembangunan pun meningkat.

* Apabila pembangunan pun meningkat, kemajuan menjadi pesat.

*****************************************************************

TETAPI AWAS,

* apabila pembangunan meningkat, kemajuan menjadi pesat, kita lihat bangunan naik bertingkat-tingkat.

* Ditengah-tengah itu, tempat maksiat tumbuh macam kulat.

* Apabila tempat-tempat maksiat tumbuh macam kulat,

* KETIKA ITU manusia mula mengubah tabiat.

* Apabila manusia telah mengubah tabiat,

* ada yang jadi lalat ada yang jadi ulat.

* Apabila manusia dah jadi ulat, sembahyang makin hari makin liat.

* Apabila sembahyang jadi liat, orang baik ada yang bertukar jadi jahat.

* Apabila orang baik bertukar jahat, orang miskin pula nak kaya cepat.

* Apabila orang miskin nak kaya cepat, orang tua pula nak mati lambat.

* Apabila orang tua nak mati lambat, tak dapat minum madu telan jer la minyak gamat.

* Yang lelaki, budak budak muda pakai seluar ketat.

* Semua nak tunjuk kuat.

* Bila berjudi, percaya unsur kurafat.

* Tapi hidup pula yang melarat.

* Tali kasut dah tak berikat.

* Rambut pun jarang sikat.

* Yang perempuan, pakai mini sekerat.

* Suka pakai baju ketat.

* Suka sangat menunjukkan pusat.

* Hingga tak pedulikan lagi batasan aurat.

* Pakai pulak yang singkat-singkat.

* Kadang-kadang ternampak benda ‘bulat’.

* Bila jadi macam ini, siapa lihat pasti tercegat.

* Silap gaya jadi gawat, bohsia bohjan lagi hebat.

* Duduk jauh berkirim surat.

* Bila berjumpa, tangan berjabat.

* Kemudian pakat lawan peluk siapa erat.

* Masa tu, nafas naik sampai tersekat-sekat.

* Usah peduli agama dan adat.

* Usah takut Allah dan malaikat.

* Yang penting apa kita nak buat?

* Kita ‘bukti’ lah kita buat.

* Akhirnya perut kempis dah jadi bulat.

* Apabila perut kempis dah jadi bulat, maka lahirlah pula anak-anak yang tak cukup sifat.

* Bila anak-anak tak cukup sifat, jam tu kita tengok bayi dibuang di merata tempat.

* MAKNANYA KETIKA ITU, IBLIS MULA MELOMPAT.

* Dia kata apa? Habis manusia dah masuk jerat.

* Habis manusia telah tersesat.

* Inilah dia fenomena masyarakat.

* Oleh itu wahai saudaraku dan para sahabat,

* Marilah kita pakat mengingat,

* Bahawa dunia hari ini makin singkat,

* Esok atau lusa mungkin kiamat,

* Sampai masa kita semua akan berangkat! .

* Berangkat menuju ke negeri akhirat.

* Di sana kita akan ditanya apa yang kita buat.

* Masa tu, sindri mau ingat.

* Umur mu banyak mana mu buat ibadat…?

* Zaman muda mu, apa yang telah mu buat…?

* Harta benda anta, dari mana anta dapat…?

* Ilmu anta, adakah anta manafaat…?

*Semoga ianya dapat mengingatkan kita supaya segera meninggalkan maksiat dan memperbanyakkan ibadat.

sumber : blog hamba Allah

orang ikhlas itu tertindas?

6/02/2010 07:27:00 PM 0 Comments »

Jika kita memberi kebaikan kepada seseorang, kebaikan itu akan dibalas walaupun yang membalasnya bukan orang yang kita berikan kebaikan itu. Hakikat ini mengingatkan saya kepada satu perbualan yang berlaku sewaktu saya mengendalikan program latihan beberapa tahun lalu di sebuah organisasi.

“Saya tidak mempunyai apa-apa harapan lagi pada organisasi ini,” kata seorang kakak berterus-terang.
“Mengapa?” balas saya.
“Organisasi ini dipenuhi oleh kaki bodek dan kaki ampu. Saya terseksa bekerja secara ikhlas di sini. Tidak pernah dihargai, tidak ada ganjaran yang wajar. Saya bukannya orang yang bermuka-muka. Tak pandai saya nak ampu-ampu orang atas, Fokus saya kepada kerja sahaja.”

Kakak itu sebenarnya adalah peserta program yang paling senior. Telah berpuluh tahun bekerja dalam organisasi tersebut. Itu adalah kali terakhir dia mengikuti program latihan. Enam bulan lagi dia akan bersara. Kesempatan yang diberikan kepadanya dalam sesi memperkenalkan diri itu telah digunakannya sepenuhnya untuk meluahkan rasa kecewa dan marahnya sepanjang berkhidmat di situ. Sungguh, dia kecewa sekali. Siapa tidak marah, jika bekerja secara ikhlas dan gigih tetapi tidak pernah dinaikkan pangkat atau mendapat kenaikan gaji?

Sewaktu rehat, sambil minum-minum dan berbual santai saya bertanya kepadanya, “kakak punya berapa orang anak?”
Sengaja saya bertanya soal-soal “di luar kotak” agar ketegangan dalam sesi sebelumnya dapat diredakan.
“Oh ramai encik…”
“Bagaimana dengan anak-anak kakak?”

Wah, saya lihat dia begitu ceria apabila mula menceritakan tentang anak-anaknya. Boleh dikatakan semua anak-anaknya berjaya dalam profesion masing-masing. Ada yang menjadi doktor, jurutera, pensyarah dan sebagainya. Malah seorang anaknya telah menjadi hafiz.
“Kakak, boleh saya bertanya?”
“Tanyalah encik…” ujar kakak itu sambil tersenyum. Mendung di wajahnya sudah berlalu. Dia begitu teruja bila bercerita tentang anak-anaknya. Memang, semua anak-anaknya menjadi.

“Jika kakak diberi pilihan, antara anak-anak yang “menjadi” dengan naik gaji, mana yang kakak pilih?”
Belum sempat dia menjawab, saya bertanya lagi, “antara kakak naik pangkat dengan anak-anak berjaya dalam karier mereka, mana yang kakak pilih?”

Dengan cepat kakak itu menjawab, “hati ibu encik… tentulah saya pilih anak-anak saya menjadi walaupun tidak naik gaji atau dapat pangkat. Anak-anak adalah harta kita yang paling berharga!”

Saya tersenyum. Hati ibu, begitulah semestinya.
“Kakak, sebenarnya keikhlasan dan kegigihan kakak bekerja dalam organisasi ini telah mendapat ganjaran…” kata saya perlahan. Hampir berbisik.
“Maksud encik?”
“Allah telah membalas dengan ganjaran yang lebih baik dan lebih kakak lebih sukai. Bila kakak ikhlas bekerja dalam organisasi ini, Allah berikan kepada kakak anak-anak yang menjadi.”
“Tidak pernah saya terfikir begitu encik…”

“Allah Maha Berkuasa. Ada kalanya takdir dan perbuatan-Nya terlalu misteri dan rahsia untuk dijangkau oleh pemikiran kita. Tetapi yakinlah what you give, you get back. Itu hukum sunatullah dalam hubungan sesama manusia. Kebaikan yang kita buat akan kembali kepada kita. Yakinlah.”
“Walaupun bukan daripada seseorang atau sesuatu pihak yang kita berikan kebaikan itu?”
“Maksud kakak?”

“Macam ni, saya buat kebaikan kepada organisasi tempat saya bekerja, tapi Allah berikan kebaikan kepada keluarga. Pembalasan Allah bukan di tempat saya bekerja, sebaliknya diberikan dalam keluarga saya. Begitukah encik?”
“Itulah yang saya katakan tadi, takdir Allah kekadang terlalu misteri. Tetapi ketetapannya mutlak dan muktamad, siapa yang memberi kebaikan akan dibalas dengan kebaikan. Dalam istilah biasa itu dipanggil golden rule!”

Kakak itu termenung. Mungkin memikirkan pertalian dan kaitan antara apa yang berlaku dalam organisasi dengan familinya.
“Metafora atau analoginya begini. Katalah kita sedang memandu di satu jalan yang mempunyai dua atau tiga lorong. Penuh sesak. Tiba-tiba sebuah kereta yang tersalah lorong di sebelah memberi isyarat untuk masuk ke lorong kita. Kerana simpati melihat dia terkial-kial memberi isyarat, kita pun beralah, lalu memberi laluan untuk kereta itu masuk di hadapan kita…”

Saya berhenti seketika mengambil nafas sambil mencari reaksi. Saya lihat kakak itu mendengar penuh minat. Dia meneliti metafora yang saya sampaikan dengan begitu teliti.
“Kemudian kita terus memandu ke hadapan. Mungkin sejam kemudian atau setelah berpuluh-puluh kilometer, tiba-tiba kita pula yang tersalah lorong. Kita pula yang memberi lampu isyarat untuk masuk ke lorong sebelah. Soalnya logikkah kalau kita mengharapkan kereta yang kita bantu sebelumnya memberi laluan untuk kita?”

Kakak itu tersenyum dan berkata, “tak logik encik. Kereta yang kita bantu tadi entah ke mana perginya.”
“Tapi ada tak kereta lain yang simpati dan memberi laluan untuk kita?’
“Pasti ada! Insya-Allah.”
“Ya, begitulah. Padahal kereta itu tidak pernah sekali pun kita tolong. Tetapi Allahlah yang menggerakkan hati pemandunya untuk memberi laluan kepada kita. Orang yang kita beri kebaikan, tidak ada di situ untuk membalas kebaikan kita… Tetapi Allah menggerakkan hati orang lain, yang tidak pernah merasa kebaikan kita untuk membalas kebaikan kita tadi.”

“Subhanallah!”
“Begitu dalam litar di jalan raya dan begitu jualah litar dalam kehidupan manusia. Kita buat baik kepada A, tetapi kerap kali bukan A yang membalas kebaikan kita tetapi B atau C atau D atau lain-lainnya yang membalasnya. Inilah hakikat yang berlaku dalam kehidupan ini.”
“Kita tidak boleh kecewa bila keikhlasan kita dipersiakan?” tanya kakak itu lagi. Lebih kepada satu respons minta diiyakan.

“Kakak, ikhlas sebenar tidak pinta dibalas. Tetapi Allah Maha Kaya dan Maha Pengasih, siapa yang ikhlas akan diberi ganjaran walaupun mereka tidak memintanya kerana setiap kebaikan itu akan dikembalikan kepada orang yang melakukannya. Ia umpama bola yang dibaling ke dinding, akan melantun semula kepada pembalingnya!”
“Selalunya saya dengar, orang ikhlas akan dibalas di akhirat.”
“Itulah balasan yang lebih baik dan kekal. Tetapi saya katakan tadi, Allah Maha kaya, Allah mahu dan mampu membalas keikhlasan hamba-Nya di dunia lagi.”

“Maksud encik?”
“Orang yang ikhlas akan diberi ketenangan dan kebahagiaan dalam hidup. Anak-anak yang soleh dan solehah. Isteri yang taat atau suami yang setia. Dan paling penting… hati yang sejahtera. Inilah kekayaan dan kelebihan yang lebih utama daripada pangkat, gaji dan jawatan.”
“Jadi orang ikhlas akan terus ditindas, tidak dapat kenaikan pangkat atau gaji? Bukan apa, saya terfikir kenapa nasib kaki ampu dan kaki bodek lebih baik dalam organisasi. Mereka dapat naik pangkat!”

Giliran saya pula tersenyum.
“Tidak ada kebaikan yang akan kita dapat melalui jalan yang salah. Percayalah, kalau benar mereka kaki ampu dan bodek sahaja… pangkat yang mereka dapat akan menyebabkan mereka melarat. Gaji naik, tetapi ketenangan hati menurun. Ingat apa yang saya kata tadi, what you give you get back… Golden rule itu bukan untuk kebaikan sahaja, tetapi untuk kejahatan juga. Kalau kita berikan kejahatan, kejahatan itu akan kembali semula kepada kita. Kaki ampu, mungkin akan dapat anak yang pandai bermuka-muka. Kaki bodek mungkin dibalas dengan isteri yang berpura-pura!” terang saya panjang lebar.

“Jadi apa yang harus saya lakukan dengan baki masa perkhidmatan yang tinggal tidak beberapa bulan lagi ni?”
“Bekerjalah dengan gigih. Walaupun mungkin bos tidak melihatnya, tetapi Allah Maha Melihat. Bekerja itu satu ibadah. God is our “ceo”, kata orang sekarang. Insya-Allah, satu hari nanti manusia juga akan diperlihatkan oleh Allah tentang keikhlasan manusia yang lain. Jangan berhenti memberi kebaikan hanya kerana tidak dapat penghargaan…”
“Maksud encik?”

“Jangan mengharap terima kasih daripada manusia atas kebaikan yang kita buat kepadanya.”
“Kenapa?”
“Kita akan sakit jiwa!”
“Kenapa?”
“Kerana umumnya manusia tidak pandai berterima kasih. Lihatlah, kalau kepada Allah yang Maha Memberi pun manusia tidak pandai bersyukur dan berterima kasih, apalagi kepada manusia yang pemberiannya terbatas dan berkala. Sedikit sekali daripada manusia yang bersyukur,” balas saya mengulangi apa yang maktub dalam Al Quran.

“Tetapi Allah tidak berhenti memberi… “ kata kakak itu perlahan.
“Walaupun manusia tidak berterima kasih kepada-Nya. Sekalipun kepada yang derhaka dan kafir, tetapi Allah terus memberi… Justeru siapa kita yang tergamak berhenti memberi hanya kerana tidak mendapat penghargaan dan ucapan terima kasih?”
“Ah, kita terlalu ego…”

Dan itulah kesimpulan perbualan yang saya kira sangat bermakna dan besar impaknya dalam hidup saya. Saya terasa “diperingatkan” semasa memberi peringatan kerana pada hakikatnya saya juga tidak terlepas daripada lintasan hati oleh satu pertanyaan… orang ikhlas tertindas?

IKHLASKAN DIRI.. (",)



Ibu Seorang Pembohong???

5/18/2010 07:15:00 AM 0 Comments »


sumber

Memang sukar untuk orang lain percaya,tapi itulah yang berlaku. Ibu saya memang seorang pembohong!! Sepanjang ingatan saya sekurang-kurangnya 8 kali ibu membohongi saya. Saya perlu catatkan segala pembohongan itu untuk dijadikan renungan anda sekalian. Cerita ini bermula ketika saya masih kecil. Saya lahir sebagai seorang anak lelaki dalam sebuah keluarga miskin. Makan minum serba kekurangan. Kami sering kelaparan. Adakalanya, selama beberapa hari kami terpaksa makan berlaukkan ikan masin dikongsi satu keluarga. Sebagai anak yang masih kecil, saya sering saja merungut. Saya menangis mahukan nasi dan lauk yang banyak. Tapi ibu cepat memujuk. Ketika makan, ibu sering membahagikan bahagian nasinya untuk saya. Sambil memindahkan nasi ke mangkuk saya, ibu berkata : ""Makanlah nak ibu tak lapar." – PEMBOHONGAN IBU YANG PERTAMA.

Ketika saya mulai besar ibu yang gigih sering meluangkan waktu senggangnya untuk pergi memancing di tali air berhampiran rumah. Ibu berharap dari ikan hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit makanan untuk membesarkan kami adik-beradik. Pulang dari memancing, ibu memasak gulai ikan yang segar dan mengundang selera. Sewaktu saya memakan gulai ikan itu ibu duduk disamping kami dan memakan sisa daging ikan yang masih menempel di tulang daripada bekas sisa ikan yang saya makan tadi. Saya sedih melihat ibu seperti itu.. Hati saya tersentuh lalu dengan menggunakan sudu saya memberikan ikan itu kepada ibu. Tetapi ibu dengan cepat menolaknya. Ibu berkata : "Makanlah nak, ibu tak suka makan ikan." – PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA.

Di usia awal remaja, saya masuk sekolah menengah. Ibu pergi ke kedai dengan membawa sejumlah penyapu lidi dan kuih-muih untuk menyara persekolahan saya,abang dan kakak. Suatu dinihari lebih kurang pukul 1.30 pagi saya terjaga dari tidur. Saya melihat ibu membuat kuih dengan beremankan sebuah pelita di hadapannya. Beberapa kali saya melihat kepala ibu terhangguk kerana mengantuk. Saya berkata : "Ibu, tidurlah, esok pagi ibu kena pergi kebun pula." Ibu tersenyum dan berkata : "Cepatlah tidur nak, ibu belum mengantuk lagi." – PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA.

Di hujung musim persekolahan, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemani saya pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan penting. Ketika hari sudah siang, terik panas matahari mulai menyinari, ibu terus sabar menunggu saya di luar dewan. Ibu seringkali saja tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada Illahi agar saya lulus ujian peperiksaan ini dengan cemerlang. Ketika loceng berbunyi menandakan ujian sudah selesai, ibu dengan segera menyambut saya dan menuangkan kopi yang sudah disiapkan dalam botol yang dibawanya. Kopi yang kental itu tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang ibu yang jauh lebih kental. Melihat tubuh ibu yang dibasahi peluh, saya segera memberikan cawan saya itu kepada ibu dan menyuruhnya minum. Tapi ibu cepat-cepat menolaknya dan berkata : "Minumlah nak, ibu tak haus!!" – PEMBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT.

Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas saya baru beberapa bulan dilahirkan, ibulah yang mengambil tugas sebagai ayah kepada kami sekeluarga. Ibu bekerja mengambil upah di kebun, membuat penyapu lidi dan menjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan. Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu. Kehidupan keluarga kami semakin susah dan susah. Melihat keadaan keluarga yang semakin parah, seorang pakcik yang baik hati dan tinggal berjiran dengan kami, datang untuk membantu ibu. Anehnya, ibu menolak bantuan itu. Jiran-jiran sering kali menasihati ibu supaya menikah lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga dan mencarikan wang untuk kami sekeluarga. Tetapi ibu yang keras hatinya tidak mengendahkan nasihat mereka. Ibu berkata : "Saya tidak perlukan cinta dan saya tidak perlukan lelaki." – PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA.

Setelah kakak dan abang habis belajar dan mula bekerja, ibu sudah pun tua. Kakak dan abang menyuruh ibu supaya berehat sahaja di rumah. Tidak payahlah lagi bersusah payah dan bersengkang mata untuk mencari duit. Tetapi ibu tidak mahu. Ibu rela pergi ke pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi keperluan hidupnya. Kakak dan abang yang bekerja jauh di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu memenuhi keperluan ibu, pun begitu ibu tetap berkeras tidak mahu menerima wang tersebut. Malahan ibu mengirim balik wang itu dan ibu berkata : "Jangan susah-susah, ibu ada duit." – PEMBOHONGAN IBU YANG KEENAM.

Setelah tamat pengajian di universiti, saya melanjutkan lagi pelajaran ke peringkat sarjana di luar Negara. Pengajian saya di sana dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar. Sarjana itu saya sudahi dengan cemerlang,kemudian saya pun bekerja dengan syarikat yang telah membiayai pengajian saya juga di luar negara. Dengan gaji yang agak lumayan, saya berhajat membawa ibu untuk menikmati penghujung hidupnya di luar negara. Pada pandangan saya, ibu sudah puas bersusah payah untuk kami. Hampir seluruh hidupnya habis dengan penderitaan, eloklah kalau hari-hari tuanya ini ibu habiskan dengan keceriaan dan keindahan pula. Tetapi ibu yang baik hati, menolak ajakan saya. Ibu tidak mahu menyusahkan anaknya ini dengan berkata ; "Tak payahlah, ibu tak biasa tinggal di negara orang." – PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH.

Beberapa tahun berlalu, ibu semakin tua.. Suatu malam saya menerima berita ibu diserang penyakit kanser. Ibu mesti dibedah secepat mungkin. Saya yang ketika itu berada jauh diseberang samudera terus segera pulang untuk menjenguk ibunda tercinta. Saya melihat ibu terbaring lemah di katil hospital setelah menjalani pembedahan. Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap wajah saya dengan penuh kerinduan. Ibu menghadiahkan saya sebuah senyuman biarpun agak kaku kerana terpaksa menahan sakit yang menjalari setiap inci tubuhnya.. Saya dapat melihat dengan jelas betapa seksanya penyakit itu telah memamah tubuh ibu sehingga ibu menjadi terlalu lemah dan kurus. Saya menatap wajah ibu sambil berlinangan air mata. Saya cium tangan ibu kemudian saya kecup pula pipi dan dahinya. Di saat itu hati saya terlalu pedih, sakit sekali melihat ibu dalam keadaan seperti ini. Tetapi ibu tetap tersenyum dan berkata : "Jangan menangis nak, ibu tak sakit." – PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN.

Setelah mengucapkan pembohongan yang kelapan itu, ibunda tercinta menutup matanya untuk kali terakhir kali..



Maaf ya.. ana sudah bertunang..~

4/03/2010 08:37:00 AM 0 Comments »

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! " Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.

********************************************************

"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. "

"Ya Allah, tenangnya... "

"Moga Allah memberkatinya. ..."

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.
Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar. .." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. ."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."

************ ********* ********* ********* *******

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita... Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

P/S: Ana copy paste dari email seorang sahabat..moga kita sama-sama mendapat manfaat. InsyaAllah.

mEsIn BaSuH....~

3/26/2010 04:00:00 AM 0 Comments »
[satu kisah untuk renungan bersama para pendidik.. buat yang terbaik dan sebaiknya.. InsyaAllah..]

Berdasarkan sifat saya yang tegas, saya kerap diberikan mengajar kelas belakang-belakang.. Walaupun saya sudah berusaha demi kecemerlangan, keputusan yang dicapai masih ditahap sederhana.. Hanya seorang berdua yang mampu mendapat 'A' dalam peperiksaan mereka..

Sebelum keputusan disebut dalam mesyuarat, saya berjumpa dengan guru besar secara perseorangan bagi menerangkan usaha saya dan kehampaan saya dengan keputusan yang dicapai..

"Saya minta maaf cikgu, saya tidak dapat menghasilkan keputusan yang diharap-harapkan.. Saya sudah cuba yang terbaik, tapi......"

"Cikgu Ros, secara jujur saya bertanya.. Berdasarkan target individu murid, adakah mencapai sasaran?"

"Hampir tepat cikgu.. Untuk 'A' target 2, dapat 2; untuk 'B' target 23 dapat 21; untuk 'C' target 48, dapat 50; selebihnya 'D' ".

"Cikgu Ros, puas hati dengan keputusan itu?"

"Puas!"

"Habis tu apa lagi?"

"Saya bimbang cikgu yang tak puas hati...."

"Cikgu Ros, saya hampir mencecah usia emas, sudah banyak rambut uban, kata orang tanda orang kebijaksanaan? Saya tidak mudah melenting atau melatah.. Bagi saya proses mendidik seperti proses mencuci pakaian.. Jika daripada jenis sutera, celup, bilas dan sidai.. Jika jenis rayon, kena basuh dengan tangan perlahan-lahan.. Jika jenis kapas pula, kena berus dan jika jenis belacu kenalah sental kuat.. Janji bersih dan yang dibersihkan belacu tetap belacu, tidak mungkin jadi sutera, tetapi belacu yang bersih..."

Moral :
* Buatlah yang terbaik untuk murid kita supaya kita tidak rasa bersalah dan tidak dipersoalkan di akhirat nanti.. insyaAllah..

* Teach them well and they will make waves around the world..

* Don't prescribe the same medicine for all..

dotdotdot

3/09/2010 02:10:00 PM 0 Comments »
Hidup tidak perlu menongkah fitrah..fitrah telah ditentukan sejak bermulanya peristiwa "tiada itu ada"..Al-Khalik telah mengatur segalanya..
apa yg perlu, turutilah fitrah itu dengan sebenar-benarnya. .sesungguhnya jalan & panduan telah ada, terpulang pada kita samada memlilih untuk mengikutinya atau sebaliknya..
menurut pada hati, akan banyak timbul keraguan..bersandar pada akal fikiran, banyak kesesatannya. .berpegang pada prinsip, tetapkah pendirian..berpegang pada kebenaran, benar lah kesudahannya. .
kebenaran adalah kenyataan yang tiada cacat celanya..yang benar itu pada Al-Quran...
yang nyata itu pada As-sunnah..

********************************************************************

MUSLIMAH YANG DIKASIHI.... ..
Peliharalah auratmu walau dimana kau berada. Jangan biarkan keindahan dirimu menjadi tatapan lelaki yang bukan mahrammu.
Pelihara solatmu, tundukkan pandangan matamu dihadapan lelaki yang bukan milikmu. Kelak engkaulah yang bertuah ketika menjadi tetamu Allah. Moga-moga dirimu disambut penuh kasih oleh Bidadari Syurga Ainul Mardhiah.
MUSLIMAH YANG DIKASIHI..
Berakhlaklah dari panduan Rasulmu, contohi dan ikutinya. Pasti engkau yang bahagia. Sejuk mata memandang bercahaya dunia dengan hiasan muslimah solehah sepertimu.
MUSLIMAH YANG DIKASIHI..
Jadikanlah dirimu seperti permata yang berharga dicelah kaca. Ikuti perintah agama, jauhi larangannya.Al-Quran panduan hidupmu, Hadith jadi sumber rujukanmu.
~KeRaNa DiRiMu BeGiTu BeRhArGa~

********************************************************************

MuSlImIn& mUsLiMaT ~SOLAT BERJEMAAH~
Abu Hurairah ra berkata, seorang lelaki buta datang berjumpa dengan nabi SAW dan berkata : “Wahai Rasulullah, saya tidak ada penunjuk jalan untuk memimpinku ke masjid”, seraya meminta rukhsah daripada Rasulullah SAW untuk diringankan baginya solat berjemaah dengan hanya solat bersendirian di rumah, maka nabi SAW memberikan keringanan kepadanya. Apabila dia berpaling nabi SAW memanggilnya kembali dan bertanya: “Adakah kamu mendengar seruan solat (azan)?” Jawab lelaki tersebut: “Ya!”, sabda Nabi SAW: “Maka hendaklah kamu menyahutnya (datang solat berjemaah)”. (Riwayat Muslim) )~KeRaNa DiRiMu BeGiTu BeRhArGa~

*****************************************************************

SEKADAR NASIHAT UNTUK KAUM HAWA

Untuk membentuk bibir yang menawan, Ucapkan kata-kata kebaikan.
Untuk mendapatkan mata yang indah, Carilah kebaikan pada setiap orang yang anda jumpai.
Untuk mendapatkan bentuk badan yang langsing, Berbagilah makanan dengan mereka yang kelaparan.
Untuk mendapatkan rambut yang indah, Mintalah seorang anak kecil untuk menyisirnya dengan jemarinya setiap hari.
Untuk mendapatkan sikap tubuh yang indah, Berjalanlah dengan segala ilmu pengetahuan, Dan anda tidak akan pernah berjalan sendirian.

****************************************************************

Dalam kita melangkah, terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat. Hingga kita terduduk menangis. Peritnya terasa tetapi ketahuilah, dan renungilah dalam diri kerana; mungkin air mata itu hadir kerana DIA mahu menjahit sejadah iman yang kian terkoyak lantaran ada langkah-langkah yang tersasar. Semoga tabah dan ditetapkan iman. ALLAH Tuhan kita Maha Penyayang. DIA sayangkan kau dan aku. DIA tak pernah lupakan kita Hidup ini ibarat mimpi, kita hanya tersedar apabila nyawa sudah meninggalkan jasad. Iman bukan setakat percaya pada rukun Iman, tetapi sebenarnya 1 bentuk penyerahan diri dan pernyataan bahawa kita benar-benar percaya pada setiap janji-NYA. Jangan lupa, pada nafas sekalipun, tersembunyi rahsia dan janji-NYA. Percayalah! syurga neraka..pilih antara satu..

*****************************************************************

Berjalanlah dengan penuh harapan walau hidup ini tak selalu bahagia, sedekahkanlah satu senyuman walau dihati mu tak lagi mampu bertahan, belajarlah memaafkan walau dirimu terluka, berhentilah memberi alasan walau ingin menyatakan kebenaran, hiduplah dalam Iman walau hari dipenuhi dugaan dan berpeganglah kepada Allah walau Dia tidak kelihatan... Bukti kasihNya, kita wujud didunia pinjaman ini. Ada sebab bila berlaku sesuatu perkara dan yakinlah Tuhan menguji setiap hambaNya. Jangan terlalu banyak berkhayal untuk menjadi yg terbaik kerana hidup tidak semudah itu, perihal kehidupan sebagai cermin dlm menilai sebuah pengabdian yang hakiki lagi abadi... Moga lelahmu dihargai Ilahi walau dicemuhi insani.

***************************************************************

Apakah sumbangan Islam kepada manusia?

3/08/2010 03:44:00 AM 0 Comments »

Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

sumber

Sehari selepas sambutan maulid ar-Rasul sallallahu alaihi wasallam yang disambut pada 26 Februari 2010, terpapar berita mengenai akhbar harian Denmark, Politiken memohon maaf kepada umat Islam kerana menyinggung perasaan mereka berhubung kartun Nabi Muhammad yang disiarkannya pada 2008. Walau bagaimanapun, permohonan maaf Politiken itu dikutuk sekeras-kerasnya oleh ahli-ahli parlimen Denmark yang menuduh akhbar itu tunduk kepada tekanan dan mengorbankan kebebasan bersuara yang dianggap asas demokrasi Denmark.

Beberapa akhbar Denmark yang lain turut mengutuk permohonan maaf itu namun mengatakan mereka tidak akan menyiarkan semula gambar kartun berkenaan.

Sementara itu, Perdana Menteri Denmark, Lars Loekke Rasmussen berkata, beliau menolak untuk mencampurinya namun pada masa sama dipetik memuji kebebasan bersuara dan menghormati keputusan pengarang.

Sesungguhnya Islam yang membawa kesejahteraan serta rahmat ke seluruh alam sering dituduh sebagai perosak, pengganas, penjahat dan bermacam-macam nama yang buruk dan keji. Tuduhan itu hanya lahir daripada mereka yang memandang Islam dengan mata pejam. Mereka tidak nampak kecuali kegelapan. Lebih malang lagi, umat Islam sendiri bukan sahaja gagal mempamerkan keindahan ajaran Islam, sebaliknya turut mempersoalkan isi kandungannya, malah lebih lantang daripada mereka yang tidak beriman dengannya.

Sekiranya mereka yang berprasangka itu mengambil sedikit waktu untuk membuka mata dan melihat dengan jujur susuk Islam yang sebenarnya, mereka tidak akan mampu untuk menolak dan menafikan sumbangan besar yang dibawa Islam kepada manusia dan dunia seluruhnya.

Sekadar contoh, kita boleh lihat beberapa perubahan besar yang telah berlaku dalam sejarah manusia hasil ajaran Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad sallallahu alaihi wassalam.

1. Dari segi akidah

Sebelum kedatangan Islam, rata-rata umat manusia menyekutukan Allah, menyembah patung, berhala, api dan lain-lain. Islam mengangkat mereka daripada akidah syirik kepada tauhid. Islam mengembalikan manusia daripada kekotoran syirik kepada fitrah mereka yang suci, fitrah tauhid. Sesungguhnya manusia dicipta di atas landasan tauhid yang murni, iaitu mengenali dan mengabdikan diri hanya kepada Pencipta Yang Esa. Allah subhanahu wataala berfirman (maksudnya):

“Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun- temurun) dari (tulang) belakang mereka dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Dia bertanya dengan firman-Nya): Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini.”

(Al-A’raf 7: 172)

2. Dari segi ekonomi

Islam telah melakukan rombakan yang menyeluruh terhadap sistem ekonomi yang diamalkan oleh manusia jahiliah sebelumnya. Riba, monopoli, eksploitasi dan sebarang bentuk penipuan serta penindasan diharamkan. Islam menggalakkan pertaniaan, perniagaan dan perusahaan dengan cara yang baik. Islam telah meletakkan garis panduan yang jelas mengenai pelbagai bentuk urus niaga seperti hutang, gadai, sewa, pajak, syarikat, eksport, import dan sebagainya agar terjamin keadilan dan kemaslahatan semua pihak. Allah subhanahu wataala berfirman (maksudnya):

“Wahai orang- orang yang beriman, janganlah kamu makan (gunakan) harta-harta kamu sesama kamu dengan jalan yang salah (tipu, judi dan sebagainya), kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan secara suka sama suka di antara kamu dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengasihani kamu.”

(An-Nisaa’ 4: 29)

3. Dari segi akhlak dan sosial

Islam menganjurkan usaha pembersihan jiwa daripada sifat-sifat keji dan tercela. Pada masa sama ia mengajar akhlak mulia, menyeru kepada kebaikan, kejujuran, kasih sayang, persaudraan, bantu membantu dalam perkara kebajikan dan taqwa. Islam adalah satu-satunya agama yang meletakkan akhlak mulia sebagai teras. Orang paling sempurna imannya adalah yang paling mulia akhlaknya. Orang yang tidak berakhlak, tidak jujur, tidak amanah, tidak menepati janji tidak tersenarai di dalam golongan beriman. Allah subhanahu wataala berfirman (maksudnya):

“…. Dia menyuruh mereka dengan perkara-perkara yang baik dan melarang mereka daripada melakukan perkara-perkara yang keji, dan dia menghalalkan bagi mereka segala benda yang baik dan mengharamkan kepada mereka segala benda yang buruk, dan dia juga menghapuskan dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, dan memuliakannya, juga menolongnya, serta mengikut nur (cahaya) yang diturunkan kepadanya (al-Quran), mereka itulah orang-orang yang berjaya.”

(Al-A’raf 7: 157)

4. Dari segi politik

Islam memandang dan mengukur seluruh manusia dengan neraca yang sama. Perbezaan rupa, warna kulit, budaya, bahasa pertuturan, darjat dan keturunan tidak diambil kira dalam mendapat hak dan pembelaan, dalam memikul tanggungjawab dan bebanan. Syariat serta hukum-hakam yang ditetapkan menjamin keadilan untuk semua bangsa dan semua golongan. Para pemerintah diperingatkan agar sentiasa berpegang teguh kepada syariat yang diturunkan Allah dan jangan menyimpang dari jalannya. Meninggalkan syariat walaupun sedikit akan mengakibatkan berlaku kezaliman dan ketidakadilan. Ini ditegaskan dalam firman-Nya yang bermaksud:

“Dan hendaklah engkau menjalankan hukum antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu daripada sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanya sanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah daripada dosa-dosa mereka dan sesungguhnya kebanyakan daripada umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik. Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliah, padahal kepada orang-orang yang penuh keyakinan, tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah?”

(Al-Maidah 5: 49-50)

Untuk menjamin keamanan dan kesejahteraan semua golongan sama ada rakyat atau pemerintah, Islam meletakkan dua prinsip penting yang mesti dilaksanakan:

Pertama: Prinsip dengar dan taat

Ubadah bin as-Samit berkata: “Kami berjanji (berbai’ah) kepada Rasulullah sallallahu alaihi wassalam atas dasar dengar dan taat ketika senang dan susah, berkata benar walau di mana jua dan tidak takut celaan orang yang mencela dalam melaksanakan agama Allah.”

(Al-Bukhari)

Dengar dan taat tidak bermakna patuh secara membabi buta. Yang wajib didengar dan ditaati adalah selagi mana pemerintah melaksanakan hukum Allah. Pada ketika itu, taat kepada pemerintah merupakan satu ibadah. Tetapi dalam keadaan pemerintah telah menyeleweng daripada syariat Allah maka tiada dengar dan tiada taat.

Ali radiallahuanhu berkata: “Rasulullah sallallahu alaihi wassalam. menghantar satu angkatan tentera dan melantik seorang lelaki Ansar sebagai ketua. Terdapat dalam kalangan pengikut yang tidak mematuhi arahan dengan sewajarnya menyebabkan dia meradang lalu berkata: ‘Tidakkah Nabi sallallahu alaihi wassalam telah memerintahkan kamu agar taat kepadaku?’ Mereka menjawab: ‘Ya.’ Lalu dia mengarahkan agar dihimpunkan kayu api dan menyalakan api. Arahan itu dipatuhi dengan sempurna oleh pengikutnya. Kemudian dia mengarahkan supaya mereka terjun ke dalam api yang sedang menyala. Sebahagian mereka sedia untuk terjun, tetapi sebahagian menahan. Mereka berkata: ‘Bukankah kita telah lari daripada api dengan menjadi pengikut Nabi?’ Mereka berpegang erat antara satu sama lain sehingga api padam dan kemarahan ketua pun reda. Apabila peristiwa itu sampai kepada pengetahuan Rasulullah sallallahu alaihi wassalam, baginda bersabda maksudnya: ‘Kalau mereka masuk ke dalam api itu, mereka tidak akan keluar lagi daripadanya sehingga ke hari kiamat!’”

(Al-Bukhari)

Jelas di sini bahawa ketaatan hanyalah dalam perkara makruf, bukan perkara maksiat.

Kedua: Prinsip syura atau mesyuarat

Islam mewajibkan syura dalam semua urusan pemerintahan bermula dengan pemilihan ketua dan dalam menentukan sebarang dasar serta polisi yang berkaitan dengan kepentingan rakyat, negara dan masyarakat. Allah subhanahu wataala berfirman (maksudnya):

“Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) daripada Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu) dan pohonkanlah ampun bagi mereka dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal- hal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakallah kepada Allah; sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.”

(Ali Imran 3:159)

“Dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menyahut dan menyambut perintah Tuhannya serta mendirikan sembahyang dengan sempurna dan urusan mereka dijalankan secara bermesyuarat sesama mereka dan mereka pula mendermakan sebahagian daripada apa yang Kami beri kepadanya.”

(Asy-Syura 42: 38)

5. Dari segi kehakiman

Manusia semuanya sama di sisi undang-undang Islam. Tidak ada seorang pun yang dikecualikan atau lebih tinggi daripada undang-undang. Islam tidak mengira pangkat, darjat, harta dan kedudukan. Ayat-ayat al-Quran amat jelas dan tegas mengenai kewajipan berlaku adil dalam melaksanakan sesuatu peraturan, undang-undang dan hukuman. Allah subhanahu wataala berfirman (maksudnya):

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya) dan apabila kamu menjalankan hukum antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhan-Nya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar lagi sentiasa Melihat.”

(An-Nisaa’ 4: 58)

“Wahai orang-orang yang beriman! Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang sentiasa menegakkan keadilan lagi menjadi saksi (yang menerangkan kebenaran) kerana Allah, sekalipun terhadap diri kamu sendiri atau ibu bapa dan kaum kerabat kamu. Kalaulah orang Align Center(yang didakwa) itu kaya atau miskin (maka janganlah kamu terhalang daripada menjadi saksi yang memperkatakan kebenaran disebabkan kamu bertimbang rasa), kerana Allah lebih bertimbang rasa kepada kedua- duanya. Oleh itu, janganlah kamu turutkan hawa nafsu supaya kamu tidak menyeleweng daripada keadilan. Dan jika kamu memutar balikkan keterangan ataupun enggan (daripada menjadi saksi), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.”

(An-Nisaa’4: 135)

“Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah lagi menerangkan kebenaran, dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada takwa dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.”

(Al-Maidah 5: 8)

“Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat kebaikan, serta memberi bantuan kepada kaum kerabat dan melarang daripada melakukan perbuatan-perbuatan yang keji dan mungkar serta kezaliman. Dia mengajar kamu (dengan suruhan dan larangan-Nya ini) supaya kamu mengambil peringatan mematuhi-Nya.”

(An-Nahl 16: 90)

Ayat-ayat di atas bukan hanya sekadar ayat yang dibaca di rumah-rumah ibadah, tetapi ia benar- benar tercerna dan terlaksana dalam kehidupan ketika negara dipimpin dan diperintah oleh orang beriman.



Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

pengorbanan seorang sahabat..~

2/08/2010 07:26:00 AM 0 Comments »
Laluan Iqra' guru minggu ini merupakan satu kisah benar yang berlaku di Vietnam.. Pada suatu ketika rakyat Vietnam hidup di dalam negara yang dihujani peluru-peluru dan bom-bom di sana-sini.. Tidur mereka seringkali dikejutkan dengan bunyi letupan-letupan bom..

Pada suatu hari, satu letupan bom berlaku di satu kawasan perumahan.. seorang budak telah terkena serpihan ledakan bom tersebut.. Pada ketika itu, bantuan rawatan telah dibantu oleh pihak Prancis.. doktor-doktor dan jururawat yang ada tidak begitu fasih dengan bahasa Vietnam.. hanya boleh bertutur menggunakan buku rujukan bahasa yang mereka ada..

Anak kecil itu cedera parah.. banyak kehilangan darah.. dan ketika itu memang tiada simpanan darah.. dan doktor perlu pergi meminta derma darah dari rakyat Vietnam yang lain.. Dengan bahasa yang agak tidak lancar, doktor tersebut menceritakan kepada rakyat Vietnam untuk mencari sesiapa yang boleh membantu anak kecil tersebut..

Rakyat Vietnam semua berpandangan satu sama lain.. tiada yang mampu untuk mendermakan darah.. doktor itu pun menjelaskan lagi bahawa, jika anak kecil itu tidak mendapat tambahan darah dalam masa terdekat ini, anak tersebut akan mati..

TIdak lama kemudian, seorang anak kecil angkat tangan dengan sukarela untuk mendermakan darah.. semasa proses nak memulakan perdermaan darah tersebut, anak kecil yang sudi mendermakan darah tersebut menangis teresak-esak.. doktor dan jururawat dari Prancis itu pun bertanyakan padanya,
"anda lapar?"
"tidak" jawab nya..
"sakit ke?" tanya doktor lagi..
"tidak" jawabnya..
"anda takut dengan jarum ni" tanya doktor sambil menunjukkan jarum tersebut..
"tidak" masih sama jawapan yang di jawab..

Doktor dan jururawat itupun bergegas memanggil jururawat Vietnam untuk bertanyakan pada anak tersebut takut0takut anak tersebut tidak memahami apa yang ditanya oleh mereka.. selepas ditanya oleh jururawat Vietnam tersebut.. anak tersebut menjawab,
"saya taknak mati.. saya nak derma darah tapi tidak mahu mati.."

Anak tersebut tidak tahu bahawa derma darah tidak akan mematikan kita.. darah yang diambil hanya sedikit sahaja dari badan kita..

Bayangkan lah.. seorang anak kecil yang hanya tahu akan mati bile menderma darah berani untuk dermakan darahnya.. besarnya pengorbanannya.. doktor pun bertanya pada anak tersebut,
"mengapa kamu sanggup menderma darah kalau kamu hanya tahu derma darah itu kamu akan mati?"
dengan nada tersekat-sekat anak tersebut menjawab,
"budak kecil yang cedera itu kawan baik saya"
berderai air mata doktor tersebut mendengarnya.. pengorbanan seorang sahabat..


*********************************************************


Ya Allah, jagalah sahabat-sahabatku dikala penjagaanku tidak sampai pada mereka..
Sayangi mereka di kala rasa sayangku tidak mampu merangkulnya dalam dakapan yang nyata..
Perhatikan mereka di kala perhatianku tidak terangkum dalam kata yang sahaja..
Kerana Engkau punya segala yang aku tak punya Ya Allah..
Kerana ku ingin mereka selalu menjadi sahabatku di dunia dan harap bertemunya di syurga..
Amiin..

Kepada sahabat-sahabat yang ku sayangi..
Sesungguhnya diri ini banyak kelemahan.. banyak kekurangan..
Tanpa sokongan serta nasihat yang tidak putus-putus dari kalian, diri ini akan terus hanyut ditipu permainan dunia serta lupa kehidupan kekal di Akhirat..
Terima kasih di atas segalanya..
Hanya Allah sahaja yang mampu membalas segala jasa kalian..
Semoga ukhwah kita diberkati.. diredhai.. dan dirahmati serta kekal selamanya hingga ke akhirat..
Sesungguhnya diri ini beruntung mempunyai sahabat sejati yang sama-sama berjuang mencari keredhaanNYA..
Uhibbukum fillah..

Kisah Sebatang Pokok Epal..

2/01/2010 01:27:00 AM 0 Comments »
Isnin.. 01.02.2010.. Laluan Iqra' guru di sekolah hari ni berkisar tentang satu cerita kisah sebatang pokok epal..

Pada suatu ketika dahulu, ada seorang kanak-kanak selalu dan hampir setiap hari dia akan bermain di sekeliling kawasan pokok epal ini.. suka bermain-main dengan pokok epal ini.. pokok epal pun sangat gembira dengan hadirnya seorang teman setiap hari..

Apabila kanak-kanak tersebut meningkat umur, sudah jarang dia pergi bermain dengan pokok epal itu lagi.. pada suatu hari, kanak-kanak itu datang duduk di bawah pokok epal tersebut dengan wajah yang muram dalam kesedihan.. pokok epal tersebut pun bertanya, mengapakah engkau tidak mahu bermain lagi denganku.. lalu, kanak-kanak itu pun menjawab,
"aku tidak mahu bermain di sini lagi.. aku perlu mencari wang untuk membeli permainan yang aku idamkan.."
pokok epal itu pun berkata pada kanak-kanak itu,
"kau perlukan wang? ambillah buahku ini untuk dijual dan kau akan mendapat wang daripada penjualan itu nanti serta dapatkan kau belikan apa yang kau hajati itu.."
selepas mendengar kata-kata pokok epal itu, kanak-kanak itu pun ambil buah dan menjualnya dan akhirnya, memperoleh permainan tersebut..

Kanak-kanak tersebut sudah meningkat dewasa.. lama sudah dia tidak lagi bermain bersama-sama pokok epal itu.. Pada suatu ketika, datang lah dia dengan wajah yang muram dan sedih, duduk di bawah pokok itu.. pokok epal itu pun bertanya,
"kenapakah kau bersedih?"
Dia pun menjawab..
"aku sudah bekerja, tetapi tidak cukup duit untuk membuat rumah.."
Pokok epal itu pun berkata,
"Kau ambillah dahan-dahan ku ini supaya kau jadikan papan untuk membuat rumahmu.."
lalu, dia pun mencantas dahan-dahan pokok epal itu dan hidup lah dia di dalam rumahnya itu.. tinggallah batang pokok epal sahaja..

Lama budak itu tidak datang pada pokok epal itu.. Suatu hari, datang kembali kanak-kanak yang telah menjadi dewasa itu dengan muka yang bermuram durja juga.. kali ini, dia mahu membuat kapal, tetapi tidak cukup wang untuk membina sebuah kapal.. dan tanpa berfikir panjang, pokok epal itu pun berkata kepada dia, supaya ambil batang pokok epal itu dan buatlah kapal yang kau impikan itu..

Tinggallah tunggul pokok epal..

Pada suatu hari, datanglah seorang lelaki tua kepada pokok epal itu.. pokok epal itu pun berkata,
"aku dah tidak ada apa-apa untuk diberikan pada mu.."
jawab lelaki tua itu,
"Aku tidak perlukan apa-apa.. hanya mahu menumpang duduk di tunggul ini sahaja.."
Bermanfaatlah pokok epal tersebut di dunia ini..

Moral

Siapakah yang boleh kita kiaskan dengan pokok epal tersebut???
Itu lah sebenarnya ayah dan ibu kita.. apa sahaja yang kita mahukan, diturutinya.. bila kita bersedih, mereka datang menggembirakan kita.. bila kita di dalam kesusahan, mereka datang menghulurkan bantuan tanpa sebarang mohon balasan.. bila kita sakit, mereka datang merawat kesakitan yang kita alami.. besarnya pengorbanan yang mereka lakukan untuk kita..

Tetapi kita..

bila susah, baru datang mengadu pada mereka.. bila diselubungi kesedihan, baru datang menjengah mereka.. bila kita kesakitan, mereka lah yang kita cari.. tetapi, bila sudah besar sedikit, lupakan mereka.. tidak endahkan mereka.. bila dah dewasa, mereka kita tinggalkan kesunyian..

Sedarkah diri kita tentang kenyataan ini?? Muhasabah buat diri yang sering alpa.. Semoga hari ini lebih baik dari semalam.. insyaAllah..

Sayangi ayah dan ibu kita selagi mereka masih ada.. sisipkan doa kepada mereka yang telah kembali mengadap Ilahi.. Sesungguhnya anak-anakmu menyayangi mu..





Insya Allah we`ll find the way..

1/05/2010 04:30:00 AM 0 Comments »
Ku keliru dengan diri ku yang sedikit kurang keyakinan diri sejak dua menjak ini.. kadang-kadang pelbagai perasaan yang timbul.. hanya ku pendamkan.. takut.. gementar.. tidak yakin dengan diri.. tapi, ku masih buat-buat tak tahu dengan perasaan ini..

Ya Allah.. Kau berikanlah ketenangan pada ku Ya Allah.. kuatkan diri ku ini dalam menghadapi hari-hari mencabar sebagai seorang pendidik..

"Ya Allah, permudahkanlah kami para pendidik untuk menjadikan Rasulullah SAW sebagai idola kami dan kuatkanlah semangat kami serta permudahkanlah jalan bagi kami agar dapat kami aplikasikan sedikit ilmu yang kami ketahui berkaitan dengan kaedah mengajar yang Rasulullah guna sebagai bukti cinta kami kepadanya Ya Allah".





Insya Allah-Maher Zain

Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
That your so alone
All you is see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can`t see which way to go
Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you can`t repent
And that its way too late
Your`re so confused,wrong decisions you have made
Haunt your mind and your heart is full of shame


Don`t despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way
Insya Allah3x
Insya Allah you`ll find your way

Turn to Allah
He`s never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray
OOO Ya Allah
Guide my steps don`t let me go astray
You`re the only one that showed me the way,
Showed me the way 2x
Insya Allah3x
Insya Allah we`ll find the way